Macet Pasti Terurai (Magang I)

Salah satu kewajiban mahasiswa kriminologi ketika memasuki tahun keempat adalah mengambil mata kuliah magang. Biasanya mata kuliah ini diambil ketika liburan antara semester enam dan semester tujuh. Mahasiswa bebas memilih tempat magang sesuai dengan minat masing-masing. Gue sendiri udah magang selama seminggu dan hasilnya cukup menyenangkan.

Hmm… Judulnya terdengar seperti slogan salah satu calon gubernur Jakarta ya? Emang mirip sih, tapi, tulisan ini bukan untuk menjadi ajang kampanye salah satu kandidat gubernur. Lalu, kenapa judulnya seperti itu? Sebagai mahasiswa yang bukan asli Jakarta dan Depok, tentu saja gue kaget menghadapi macetnya Jakarta di pagi hari. Jakarta di pagi hari itu macetnya nggak manusiawi (apalagi hari Senin)! Untung aja selama ini gue kuliah di Depok, bukan Jakarta. Soalnya macetnya Depok kalah jauh ama macetnya Jakarta.

Dan tibalah suatu pagi, karena kemacetan yang tak berujung, mata gue mencoba belanja ke sisi kanan dan kiri (sekarang hampir menjadi rutinitas gue di pagi hari). Ya lo semua tau lah kenapa mata gue nyampe belanja. Alesannya simpel, gue gak mau terus-terusan ngliatin pant*t orang yang naik motor di depan gue. Mendingan liat kanan kiri kan?! hehehe….

Nah pas lagi ngliatin kanan kiri, gue nemuin sebuah banner rokok dan tulisannya adalah Macet pasti Terurai. Wah, gila nih yang bikin iklan, kreatif banget dah. Efeknya cuma dua sih kalo ada yang baca iklan kaya gini. Pertama, buat orang yang baru kenal ama macetnya Jakarta bakal serasa diberi harapan yang indah. Kedua, buat orang yang udah lama kenal ama macetnya Jakarta bakal serasa diberi harapan palsu. Sama-sama dikasih harapan sih, adil banget kan yak iklan ini?

Itulah salah satu keuntungan magang kali ini. Gue bisa ngerasain macet luar biasa yang cuma ada di Jakarta. Hal ini gak bakal didapetin di Jogja, sampe kapanpun. Anyway, hal lain yang menyenangkan adalah bahwa gue bisa bangun pagi dan kembali menikmati udara pagi yang sejuk. Gue bisa ngerasain cahaya matahari pagi yang menghangatkan. Gue bisa ngerasain aroma embun yang ada di pohon depan rumah. Semua itu adalah hal yang selama hampir tiga tahun udah gak gue rasakan. Terimakasih. 🙂

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s