Buku yang Berjajar

Akhirnya gue bisa ngisi tulisan disini lagi…. (kasihan nih blog udah lama kering gak diurus)

Maaf ya yang udah lama nunggu tulisan dari gue (kaya ada yang nungguin aja). Oke, mumpung ada kesempatan gue akan bercerita mengenai ‘eskapisme’ gue hari ini. seru banget, sumpah! Gue dulu sering banget nglakuin hal kaya gini, tapi entah kenapa semenjak kuliah kok jadi jarang. Mungkin gue emang gak ada waktu, atau, kalo kata orang-orang, gue sedang tidak menjadi diri gue sendiri. Apapun itu, teserah, bebas!

Kenapa tiba-tiba gue jadi pengen berkelana sendiri lagi? mungkin alasannya hampir sama ama alasan temen gue, Ovan. Alasan gak jauh beda sih ama yang dia tulis disini. Ya beda sedikit lah, satu dua kegiatan tapi intinya lagi padet banget kegiatannya. Gue sendiri juga nggak mau memforsir diri gue berlebihan. Hidup harus seimbang boy! Work Hard, Play Hard!

Seperti di tulisan gue yang ngebahas eskapisme, disitu gue tulis kalo tempat favorit gue untuk melakukan hal itu adalah toko buku. Sederhana aja, lo bisa baca gratis di toko buku, gak peduli beli buku apa nggak. Seharian tadi gue muter-muter di toko buku yang ada di Depok. Bolak-balik gak jelas karena emang, jujur aja, koleksi toko buku di Depok masih kalah jauh kalo dibandingin ama toko buku di Jogja. Padahal Depok deket kampus UI, tapi kenapa koleksinya busuk ya? Mungkin pengelola toko bukunya tau kalo mahasiswa UI lebih doyan ngomong daripada baca buku. Makanya lebih banyak tempat nongkrong ketimbang ‘ruang baca’ di Depok. Hahaha

Aktivitas ‘baca gratis’ hari ini sih lumayan lama. Akhirnya gue terjebak oleh nafsu buat beli buku, dan, secara tidak sadar, buku yang gue beli semua adalah fiksi. Mungkin, gue lagi butuh cerita-cerita imajinatif setelah beberapa hari terakhir berkutat dengan karya-karya akademis. Dan efek negatif dari hal tersebut adalah gue luap keadaan kantong gue. tapi gak masalah, masih beruntung gue punya keinginan buat membaca.

Selanjutnya, gue cari makan di sekitar toko buku itu, maklum lah hampir tiga jam bolak-balik di toko buku. Pas nunggu pesenan makan dateng, banyak banget hal-hal yang dulu sempat gue pikirkan muncul lagi. salah satunya adalah cita-cita gue bikin ruang koleksi pribadi yang isinya buku-buku koleksi gue dan juga buku-buku yang gue tulis (amiiiiin).

Ide ini pernah gue ceritain ke Rozin dan ternyata dia udah bikin di rumahnya. Oke, ada yang duluan ternyata. Selain itu, cerita beginian udah pernah ditulis ama Tyas di blognya (lihat disini). Tapi gak ada salahnya juga kalo berbagi imajinasi tentang ‘ruang koleksi’ impian.

Kata siapa yang lagi ngetren itu rainbow cake. Nih gue kasih rainbow shelves, lebih bikin ngiler daripada rainbow cake sih. hahaha

 Nah, yang beginian juga keren sih. Tapi bentuknya tuh kepulauan Indonesia. Coba bayangin kalo di setiap pulau itu mewakili dari jenis bukunya. Pasti seru. Tapi sedihnya kalo beberapa tahun lagi makin banyak separatisme di Indonesia. Nanti ruang untuk nyimpen bukunya jadi berkurang gara-gara banyak yang memisahkan diri dari Indonesia.

Nah kalo yang ini, ceritanya gue tinggalnya di kota besar macam Jakarta, ceritanya ya. Andaikan 20 tahun lagi Jakarta tuh udah penuh sesak, gak mungkin kan gue ngebangun rumah ke samping, pasti ke atas (kalo kata iklan HiLo gitu sih, tumbuh tuh ke atas, bukan ke samping). Nah, bangunannya tuh bakal begini, jadi setiap ada tamu yang ke rumah bisa langsung liat koleksi buku gue. Terus, harapannya, tamunya ngomong “wah, ternyata lo intelek ya, bacaannya banyak.”. Hahaha

Kalo desain yang diatas ini nih, skenarionya kalo ntar gue tinggal di pedesaan. Ya, mungkin ini adalah ruang koleksi gue di masa tua. Dari semua desain, yang satu ini emang paling paling favorit. Kesannya tuh ngebawa kedamaian, tenang, dan sejuk. Pas banget ama karakter gue, hahaha.

sebenrenya, masih banyak lagi sih gambar-gambar oke tentang ruang koleksi, semuanya bisa diliat disini. Gue bersyukur dikaruniai minat membaca. Entah bakal ngapain aja kalo gue gak punya minat yang satu ini. Sumpah, sekali nyoba baca buku, lama-lama pasti nagih.

Terakhir, sebaik-baiknya teman sepanjang waktu adalah buku. 🙂

Depok, 22 Oktober 2012

Advertisements

7 thoughts on “Buku yang Berjajar

    1. Wahaha, sama sekali gak ada hubunganny ama desain kuliah saya. Saya kuliah kriminologi, liat aja postingan sebelumnya di blog ini. Ngomonginnya kejahatan terus. Hahaha. 🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s