Bukan Cuma Satu Tahun

Tepat seminggu yang lalu, Gue bersama teman-teman BPM FISIP UI jalan-jalan ke Pulau Tidung, Kepulauan Seribu. Setiap perjalanan tentu saja akan ada cerita serunya, iya gak? #asyeeek

Dimulai dari hari Jumat,Gue mulai mempersiapkan perlengkapan untuk jalan-jalan kali ini. Emang gak begitu banyak hal yang dibutuhkan karena perjalanan kali ini relatif singkat. Jumat sore gue berangkat ke kampus dengan sebelumnya mampir di kontrakan Kaspo buat nitip tas dulu. Soalnya, besok subuh sudah harus berangkat dari Stasiun UI dan gue bareng ama Wawo, yang juga sekontrakan ama Kaspo. (Ini agak panjang tapi jadi bagian paling penting) Setelah nitip tas, gue pergi ke kampus. Seperti biasa, karena terlalu asik ngobrol dan melakukan aktivitas lainnya, secara gak sadar Gue, Kaspo, dan Reza baru balik ke kontrakan jam empat pagi dengan sebelumnya mampir ke warung makan Sasari buat makan malam sekaligus makan pagi. Sampai kontrakan, nonton Milan sebentar dan ngeliat Balotelli ngegolin (lagi) dan baru abis itu gue ama Wawo berangkat menuju stasiun UI. Di jalan, gue SMS Rozin, yang kebetulan kosannya deket ama kontrakan siapa tau mau jalan bareng ke stasiunnya. Tapi ternyata, kayaknya dia baru bangun.

Sampai di Stasiun ternyata gue ama Wawo yang dateng pertama kali, sesuai dengan perkiraan. Akhirnya kita jalan ke FISIP, rencananya gue mau ambil duit. Tapi, kata Ace, yang ketemu di jalan waktu mau ke FISIP, ternyata ATM-nya rusak. Oke, kalo gak bisa ambil duit gue berarti gak jadi ke Tidung. Setelah nungguin beberapa orang di Stasiun akhirnya kita berangkat ke Stasiun Muara Angke. Gue yang mencoba tidur di kereta malah gak bisa tidur sama sekali, ujung-ujungnya ngobrol lagi. Sampe di Stasiun Angke sekitar jam 07.00 kita masih harus nunggu Sari, yang dari Cengkareng, mungkin dia mampir pasar dulu kali ya? hahaha. Sambil nungguin, Gue, Rozin, ama Arti nyari angkot buat dicarter sampe pelabuhan Muara Angke. Sari pun sampai dan kita pun juga dapet angkot yang dicarter seharga Rp 70.000,00 buat diisi ama 14 orang. Dahsyat! Danberuntungnya lagi, gue ama Ace akhirnya nemu ATM BNI juga, berguna juga sepanjang jalan liat kanan-kiri bekas banjir siapa tau ada mesin ATM nyelip.

Sampai di pelabuhan kira-kira jam 8.00 kurang dikit, kita langsung ketemu sama mas-mas yang bakal jadi tourguide kita. Langsung cabut naik ke kapal dan gue gak tau apa yang terjadi berikutnya karena gue mabuk laut. Analisa gue ada tiga hal yang mungkin bikin gue mabuk laut, pertama, karena belum tidur. Kedua, karena belum makan. Dan ketiga, karena belum minum Antimo. Tapi ini nggak masalah, karena perjalanannya cuma dua jam. Gue pernah merasakan yang lebih parah waktu ke Karimun Jawa, delapan jam dengan kapal yang lebih kecil dan ombak yang lebih besar.

Sampai di pelabuhan Pulau Tidung Besar sekitar jam 10,30. Itu kalo gak salah, maklum baru sadar dan menyentuh daratan. Seperti biasa, kita langsung foto-foto meskipun dengan wajah pucat pasi. Mungkin keinginan kita buat foto-foto ama kecepatan darah untuk mengalir ke otak lebih banyak keinginan untuk foto-foto. Dan hasilnya, beginilah muka kita.

Gak peduli yang lain, yang penting foto-foto bro!
Gak peduli yang lain, yang penting foto-foto bro!

Dari pelabuhan kita berjalan menuju homestay. Pas di perjalanan, yang ada di pikiran gue adalah “Ini udah di Tidung atau masih di Kober?” Soalnya jalanannya ternyata kecil-kecil dan sempit. Bedanya di Kober yang kedengeran suara motor ama mobil, kalo di Tidung yang kedengeran suara ombak. Sampai homestay, gue sendiri mencoba lagi untuk tidur. Namun ternyata gak bisa juga. akhirnya istirahat sambil tidur-tiduran, sementara yang lain ada yang mandi, tidur, sampe ngelamun.

Jam 13.00 kita sudah bersiap untuk snorkling, tapi gara-gara Rozin sama Okky yang main sepeda terus pergi ke pantai sendirian, jadwal snorkling agak molor sedikit. Kita cuma snorkling di satu tempat karena ombaknya emang lagi gak nyantai. Kalo soal tempat snorklingnya sih ya bisa dibilang biasa aja, gak bagus amat tapi juga gak jelek. Pas lagi snorkling ini, geng mabok (Sari, Cumi dan Asti) akhirnya tepar juga. Tapi, gak lama setelah itu gue juga ikutan waktu kapalnya menuju ke Jembatan Cinta. Alasan gue mabok tetep kaya yang udah gue sebutin sebelumnya.

Sesampainya di sana, gue langsung makan. Satu hal yang bikin gue kesel adalah bahwa gue harus makan lagi karena makanan yang tadi siang udah gue keluarin di laut. Selesai makan, gue ama Ace langsung jalan-jalan ke Pulau Tidung Kecil. Sebelumnya gue ngliat orang-orang yang lompat dari Jembatan Cinta. Katanya, permohonannya bisa dikabulin kalo sambil loncat. 2013 masih percaya begituan? Idih… Makanya gue sih nggak ikutan lompat, alesannya karena gue nggak percaya begituan, dan gue juga takut. hahaha…

Sampai di Pulau Tidung Kecil, ternyata tempatnya emang gak ada apa-apa. Gue ama Ace bahkan udah sampe ujung dan cuma ketemu ama satu rombongan orang yang ternyata memang mereka kemah di sana. Jadi, mungkin nanti kalau ada rencana buat berkemah, bisa tuh dicoba di sekitar Pulau Tidung Kecil. Gue ama Ace cuma muter-muter di sekitar pulau abis itu balik lagi buat nungguin sunset. Pas kita jalan balik, anak-anak yang lain baru pergi ke Pulau Tidung Kecil. Pas menjelang sunset tiba-tiba awan mendung dateng dan sunset yang didapet gak begitu maksimal. Tapi sejauh ini, foto-foto yang pas sunset nggak mengecewakan kok. Cek aja instagram gue aja kaka, banyak foto-foto dari Tidungnya #OnlineShopInstagram #AnakMudaKekinian #PakeInstagram.

Tidung Kecil dari Kejauhan
Tidung Kecil dari kejauhan

Sampai di homestay, kejutan pun datang. Jadi, ternyata, Arti, Nisa, Okky, ama Rozin yang balik duluan itu, mereka masang DUDU. Ya semacam pesan-pesan dari kita untuk siapapun itu. Dan setelah diamati, ada satu DUDU buat gue dari Nisa yang tulisannya cuma “LE-MAH!”. Pasti gara-gara di kapal tadi. Tapi gapapa, artinya kalian beruntung melihat gue mabok laut, kan gue jarang mabok laut. 😀

LE-MAH!
LE-MAH!

Selesai bersih-bersih dan makan malam, kita langsung menuju pinggir pantai buat bakar-bakar ikan. Sambil menunggu ikannya matang, ternyata udah ada games yang disiapkan. Gamesnya berhubungan dengan makan pula. Jadi, abis makan malam, games makan, dan makan ikan bakar. Doa gue sih semoga besok gak mabok laut lagi. Games yang dimainkan katanya pernah ada di Running Man, tapi gue nggak tau Running Man yang episode berapa. Nonton aja belom pernah. Pokoknya gamesnya kalo dijelasin ribet dah. Abis selesai games, langsung mateng tuh ikan, dan ternyata ada ayam bakarnya juga. Tapi sialnya, ayam bakar yang paling besar diambil kucing. Gue pun gak dapet ayamnya, tapi kalo ikannya banyak. Selama makan ikan dan ayam bakar, Arti dan Nisa membacakan semacam penghargaan buat anak-anak BPM. Dan gue ternyata dapet Terlawak. Kesimpulannya, selama satu tahun kepengurusan di BPM, kerjaan gue cuma ngelawak? Terus masih ada lagi award yang seru-seruan lainnya. Selesai bercanda dan puas kenyang, akhirnya kita balik ke homestay buat tidur. Dan akhirnya gue bisa tidur juga.

Bakar-bakar Ikan di Tepi Pantai
Bakar-bakar ikan di tepi pantai (mana ikannya?)

 Minggu pagi, anak-anak bangun jam 04.00. Awalnya mereka pengen bangun jam 05.00, tapi setelah bilang kalau mau mengejar sunrise di Jembatan Cinta, yaudah gue saranin aja bangun jam 04.00. Sedangkan gue sendiri bangun jam 05.00. Hahaha. Tapi gak rugi juga karena pagi hari itu masih mendung, jadi sunrise pun gak bakalaa kelihatan. Sampai di Pantai, anak-anak langsung pada foto. Prinsipnya sama, gak peduli kaya gimana bentuk mukanya, yang penting foto. Sementara gue cuma duduk-duduk di gazebo pinggir pantai sembari menantikan panggilan alam seraya mendengarkan desiran ombak. Selesai menjalankan panggilan alam, gue langsung menyusul anak-anak yang ada di Jembatan Cinta. Ternyata mereka menuju Tidung Kecil, gue sendiri udah puas mengeksplorasi Tidung Kecil kemaren sore. Gue pun hanya mengobrol dengan Pak Mus, Tourguide kita selama di Tidung.

Ada banyak cerita yang gue dapetin dari pak Mus. Ia Cerita kalau musim hujan begini, yang menjadi permasalahan adalah sampah. Dari dulu, sampah selalu menjadi masalah di pulau Tidung. Apalagi kalau setelah hujan atau banjir. Sampah kiriman bisa saja datang menghampiri pulau Tidung. Selanjutnya, gue juga melihat banyak sekali keramba-keramba yang sudah tidak digunakan lagi di sekitar Jembatan Cinta. Menurut Pak Mus, keramba tersebut dulunya dipergunakan masyarakat untuk membudidayakan Ikan Krapu. Namun, program tersebut justru tidak berjalan lancar dan akhirnya terbengkalai hingga seperti ini.

Salah satu keramba yang terbengkalai di Pulau Tidung
Salah satu keramba yang terbengkalai di Pulau Tidung

Setelah anak-anak kembali dari Pulau Tidung Kecil, Gue, Nisa, Okky, Arti dan Rozin penasaran untuk menjajal water sofa. Tanpa berfikir lama kita pun menaikinya. Sementara itu, Ace, Arini, Wawo, dan Winda jalan-jalan naik sepeda keliling pulau. Yang lain bersantai di pinggir pantai. Pas naik water sofa itu rasanya bener-bener kaya di atas sofa. Enak dah kalo naik beginian sampe Depok. Selesai naik water sofa, banana boat seolah-olah manggil-manggil kita. Akhirnya, kita naik banana boat juga. Kali ini dibantuin sama Andi buat foto-foto selama kita naik banana boat. Setelah selesai, kloter berikutnya pun bergantian naik water sofa. Ada Andi, Cumi, Asti dan Raden. Ada yang lucu ketika naik wahana ini. Mulai dari Arti yang takut naik banana boat tapi justru ketagihan buat jatuh lagi. Terus ada Asti sama Cumi yang takut mabok kalo naik water sofa tapi ternyata malah ketawa-ketawa. Dan ada gue yang waktu dijatuhin dari banana boat buat kedua kalinya malah ketiban Nisa, alhasil gue minum air laut banyak banget. Tapi gak masalah, yang penting kita semua senang. 😀

Tim Banana Boat!!!
Tim Banana Boat!!!

Kelar main-main kita semua pun balik ke homestay buat beres-beres kembali ke Depok, kembali ke kehidupan. Jam 11.00 kita sudah di pelabuhan dan mulai lah masuk ke kapal. Di dalam kapal gue mulai pasang tempat yang nyaman dan efek dari antimo pun sudah berjalan. Namun ternyata, ombaknya gak segalak waktu perjalanan berangkat. Benar-benar mengecewakan. Padahal gue udah ngambil dua antimo supaya nggak mabok. Ujung-ujungnya malah ngantuk doang. Lalu, setelah perjalanan beberapa jam. Kaki ini sudah melangkah di Depok lagi.

Liburan yang singkat tetapi menghasilkan cerita yang padat. Saat itu, gue pun baru tersadar bahwa kepengurusan BPM 2012 telah berakhir. Lalu gue berpikir, dimana tempat gue numpang tidur lagi yak? Atau, dimana tempat gue kalo mau ngadem lagi yak? (gak ada yang bagusan lagi nih?) Tapi tenang. Mungkin kepengurusan sudah berakhir, tapi kalo buat jalan-jalan dan main gak ada kata berakhir! Semoga cerita kita semua bukan cuma satu tahun saja tapi juga buat seterusnya. Terimakasih dan maaf untuk segalanya selama satu tahun kepengurusan! Terdepansssssss……

Advertisements

4 thoughts on “Bukan Cuma Satu Tahun

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s