Duaribu Limabelas

Dahulu, saya mempunyai bayangan mengerikan tentang tahun 2015. Bayangan itu muncul ketika menjadi mahasiswa baru. Wujudnya berupa nafas terakhir dari masa studi saya yang berakhir pada 2015. Maka, saya terkadang memikirkan akan seperti apakah saya di tahun tersebut?
Akhirnya, waktu juga lah yang menjawabnya. Meskipun saya masih “gini-gini aja” setidaknya saya harus bersyukur karena telah lepas dari bayangan mengerikan itu. Terima kasih!
Happy New Year!

Obrolan dengan Pak Harto

Beberapa bulan terakhir, saya sering melihat tulisan yang sepertinya rindu dengan jaman orde baru. Entah propaganda ini dimulai dari mana atau oleh siapa yang jelas udah banyak aja, mulai dari tulisan di truk, stiker, sampe kaos oblong. Jadinya, say nulis iseng obrolan saya dengan Pak Harto, karena kebetulan kampungnya Pak Harto dekat dengan rumah saya, maka saya coba berkunjung ke sana. Bahkan di kampungnya pun telah berdiri Museum Soeharto (Kapan-kapan saya pasti ke sana). Sebelum melihat transkrip percakapannya, saya harus menjamin bahwa tulisan di sini sekedar ngarang (buat ngisi blog yang mulai kosong, haha…).

ImagePak Harto (PH): Piye kabare? Enak Jamanku to? (Gimana kabarnya? Enak jamanku kan?)

Saya (S): Kabare apik pak. Jaman saiki karo mbiyen ketoke sami mawon pak. (Kabar baik pak. Jaman sekarang sama dulu kayaknya sama aja pak)

PH: Lah piye? Jamanku urip luwih mulyo to? (Lah, gimana? Pas jamanku kan hidup lebih makmur?)

S: Mulyo pak, tapi akeh le mati. Akeh le ilang, mbuh saiki nengndi. (Makmur pak, tapi banyak yang mati. Banyak yang ilang, gak tau sekarang dimana mereka.)

PH: Tapi kan pas jamanku makmur to? Le korupsi sithik. (Tapi kan pas jamanku makmur? Yang korupsi sedikit.

S: Korupsi mbiyen yo mung njenengan kaliyan rencang-rencang pak, tapi kathah. Sak niki sami mawon, kathah le korupsi, ben le korupsi cilikan pak. (Korupsi jaman dulu cuma Bapak dan kawan-kawan, tapi banyak. Sekarang sama aja, banyak yang korupsi biarpun korupsinya kecil-kecilan pak.)

PH: Tapi aku dadi presiden kan luwih peduli karo rakyat. Aku mbiyen kerep dolan ning ndeso-ndeso. (Tapi aku kan jadi presiden lebih peduli rakyat. Aku dulu sering berkunjung ke desa-desa.)

S: Saiki nggih lagi nge-tren pak. Arane blusukan. Sing miwiti Gubernure Jakarta sing mbiyen dadi walikota Solo. Bar kuwi kabeh pejabat doyan blusukan pak, termasuk presidene sakniki pak. (Sekarang juga lagi ngetren pak. Namanya blusukan. Yang memulai gubernur Jakarta yang dulunya walikota Solo. Setelah itu, banyak pejabat yang doyan blusukan, termasuk presiden yang sekarang.)

PH: Wah nek ngono mung niru-niru gayaku kuwi. Sing blusukan ndhisik dhewe ki aku je. (Wah, kalo gitu mah cuma niru gaya saya dulu. yang mengawali blusukan kan saya duluan.)

S: Iyo pak, termasuk korupsi. Panjenengan le ngajari. Iya pak, termasuk korupsi. Anda yang mengajarkannya pada pejabat sekarang.)

PH & S: hahahahaha…….